gambar ilustrasi by google.com
  1. Pengertian Supervisi
    Supervisi adalah bantuan dalam pengembangan situasi belajar-mengajar agar memperoleh kondisi yang lebih baik. Meskipun tujuan akhirnya tertuju pada hasil belajar siswa, namun yang diutamakan dalam supervisi adalah bantuan kepada guru.
  2. Tujuan Supervisi
    1. Meningkatkan mutu kinerja guru Membantu guru dalam memahami tujuan pendidikan dan apa peran sekolah dalam mencapai tujuan tersebut Membantu guru dalam melihat secara lebih jelas dalam memahami keadaan dan kebutuhan siswanya. Membentuk morall kelompok yang kuat dan mempersatukan guru dalam satu tim yang efektif, bekerjasama secara akrab dan bersahabat serta saling menghargai satu dengan lainnya. Meningkatkan kualitas pembelajaran yang pada akhirnya meningkatkan prestasi belajar siswa. Meningkatkan kualitas pengajaran guru baik itu dari segi strategi, keahlian dan alat pengajaran. Menyediakan sebuah sistim yang berupa penggunaan teknologi yang dapat membantu guru dalam pengajaran. Sebagai salah satu dasar pengambilan keputusan bagi kepala sekolah untuk reposisi guru.
    2. Meningkatkan keefektifan kurikulum sehingga berdaya guna dan terlaksana dengan baik.
    3. Meningkatkan keefektifan dan keefesiensian sarana dan prasarana yang ada untuk dikelola dan dimanfaatkan dengan baik sehingga mampu mengoptimalkan keberhasilan siswa.
    4. Meningkatkan kualitas pengelolaan sekolah khususnya dalam mendukung terciptanya suasana kerja yang optimal yang selanjutnya siswa dapat mencapai prestasi belajar sebagaimana yang diharapkan.
    5. Meningkatkan kualitas situasi umum sekolah sehingga tercipta situasi yang tenang dan tentram serta kondusif yang akan meningkatkan kualitas pembelajaran yang menunjukkan keberhasilan lulusan.
      Catatan :
  • Tujuan supervisi harus dikomunikasikan dan dipahami oleh semua pihak.
  • Supervisi harus terencana dengan baik, membangun dan demokratis.
  • Guru harus diberi informasi tentang tujuan supervisi.
  1. Kriteria Supervisi
    1. Guru perlu diberitahu penilaian apa yang akan dipakai dalam proses supervise.
    2. Kriteria penilaian harus dikembangkan mulai dari prioritas pengajaran, tujuan program, sistim sekolah serta perkembangan profesional guru.
    3. Kriteria dalam observasi guru harus ada hubungannya dengan deskripsi kerja guru.
  2. Fungsi Supervisi
    1. Fungsi Meningkatkan Mutu Pembelajaran Ruang lingkupnya sempit, hanya tertuju pada aspek akademik, khususnya yang terjadi di ruang kelas ketika guru sedang memberikan bantuan dan arahan kepada siswa.
    2. Fungsi Memicu Unsur yang Terkait dengan Pembelajaran Lebih dikenal dengan nama Supervisi Administrasi.
    3. Fungsi Membina dan Memimpin.
  3. Tipe-tipe Supervisi
    1. Tipe Inspeksi : Tipe seperti ini biasanya terjadi dalam administrasi dan model kepemimpinan yang otokratis, mengutamakan pada upaya mencari kesalahan orang lain,bertindak sebagai "Inspektur" yang bertugas mengawasi pekerjaan guru. Supervisi ini dijalankan terutama untuk mengawasi, meneliti dan mencermati apakah guru dan petugas di sekolah sudah melaksanakan seluruh tugas yang diperintahkan serta ditentukan oleh atasannya.
    2. Tipe Laisses Faire : Tipe ini kebalikan dari tipe sebelumnya. Kalau dalam supervisi inspeksi bawahan diawasi secara ketat dan harus menurut perintah atasan, pada supervise Laisses Faire para pegawaii dibiarkan saja bekerja sekehendaknya tanpa diberi petunjuk yang benar. Misalnya: guru boleh mengajar sebagaimana yang mereka inginkan baik pengembangan materi, pemilihan metode ataupun alat pelajaran.
    3. Tipe Coersive : Tipe ini tidak jauh berbeda dengan tipe inspeksi. Sifatnya memaksakan kehendaknya.Apa yang diperkirakannya sebagai sesuatu yang baik, meskipun tidak cocok dengan kondisi atau kemampuan pihak yang disupervisi tetap saja dipaksakan berlakunya. Guru sama sekali tidak diberi kesempatan untuk bertanya mengapa harus demikian. Supervisi ini mungkin masih bisa diterapkan secara tepat untuk hal-hal yang bersifat awal. Contoh supervisi yang dilakukan kepada guru yang baru mulai mengajar. Dalam keadaan demikian, apabila supervisor tidak bertindak tegas, yang disupervisii mungkin menjadi ragu-ragu dan bahkan kehilangan arah yang pasti.
    4. Tipe Training dan Guidance : Tipe ini diartikan sebagai memberikan latihan dan bimbingan. Hal yang positif dari supervisi ini yaitu guru dan staf tata usaha selalu mendapatkan latihan dan bimbingan dari kepala sekolah. Sedangkan dari sisi negatifnya kurang adanya kepercayaan pada guru dan karyawan bahwa mereka mampu mengembangkan diri tanpa selalu diawasi, dilatih dan dibimbing oleh atasannya.
    5. Tipe Demokratis : Selain kepemimpinan yang bersifat demokratis, tipe ini juga memerlukan kondisii dan situasi yang khusus. Tanggung jawab bukan hanya seorang pemimpin saja yang memegangnya, tetapi didistribusikan atau didelegasikan kepada para anggota atau warga sekolah sesuai dengan kemampuan dan keahlian masing-masing.
  4. Prinsip-prinsip Supervisi
    1. Supervisi bersifat memberikan bimbingan dan memberikan bantuan kepada guru dan staf sekolah lainuntuk mengatasi masalah dan mengatasi kesulitan dan bukan mencari-cari kesalahan.
    2. Pemberian bantuan dan bimbingan dilakukan secara langsung, artinya bahwa pihak yang mendapat bantuan dan bimbingan tersebut tanpa dipaksa atau dibukakan hatinya dapat merasa sendiri serta sepadan dengan kemampuan untuk dapat mengatasi sendiri.
    3. Apabila supervisor merencanakan akan memberikan saran atau umpan balik, sebaiknya disampaikan sesegera mungkin agar tidak lupa. Sebaiknya supervisor memberikan kesempatan kepada pihak yang disupervisi untuk mengajukan pertanyaan atau tanggapan.
    4. Kegiatan supervisi sebaiknya dilakukan secara berkala misalnya 3 bulan sekali, bukan menurut minat dan kesempatan yang dimiliki oleh supervisor.
    5. Suasana yang terjadi selama supervisi berlangsung hendaknya mencerminkan adanya hubungan yang baik antara supervisor dan yang disupervisi tercipta suasana kemitraan yang akrab. Hal ini bertujuan agar pihak yang disupervisi tidak akan segan-segan mengemukakan pendapat tentang kesulitan yang dihadapi atau kekurangan yang dimiliki.
    6. Untuk menjaga agar apa yang dilakukan dan yang ditemukan tidak hilang atau terlupakan, sebaiknya supervisor membuat catatan singkat, berisi hal-hal penting yang diperlukan untuk membuat laporan.
  5. Sasaran Supervisi
    Ditinjau dari objek yang disupervisi, ada 3 macam bentuk supervisi :
  • Supervisi Akademik : Menitikberatkan pengamatan supervisor pada masalah-masalah akademik, yaitu hal-hal yang berlangsung berada dalam lingkungan kegiatan pembelajaran pada waktusiswa sedangdalam proses mempelajari sesuatu
  • Supervisi Administrasi : Menitik beratkan pengamatan supervisor pada aspek-aspek administrasi yang berfungsi sebagai pendukung dan pelancar terlaksananya pembelajaran.
  • Supervisi Lembaga : Menyebarkan objek pengamatan supervisor pada aspek-aspek yang berada disekolah. Supervisi ini dimaksudkan untuk meningkatkan nama baik sekolah atau kinerja sekolah secarakeseluruhan. Misalnya: Ruang UKS (Unit Kesehatan Sekolah), Perpustakaan dan lain-lain.
Seperangkat kriteria untuk evaluasi guru :
  1. Ketrampilan Instruksional
    Guru harus :
  • Merencanakan secara efektif setiap pelajaran dan kegiatan kegiatannya.
  • Menentukan dan mengkomunikasikan tujuan pelajaran kepada siswa.
  • Memeriksa kembali bahan materi pelajaran yang dibutuhkan.
  • Menunjukkan dengan jelas dalam presentasi.
  • Menggunakan teknik-teknik untuk merangsang siswa belajar dan menjaga siswa agar tetap focus.
  • Menyesuaikan bahan materi pelajaran, kegiatan, sumber dantugas untuk kebutuhan kelompok dan pribadi.
  • Memonitor pemahaman siswa tentang konsep.
  • Menyediakan tugas/ kerja siswa yang relevan dan sesuai dengan tingkat kesulitan siswa.
  1. Pengetahuan Tentang Isi
    Guru harus :
  • Menunjukkan pengetahuan dan kepekaan terhadap materipelajaran.
  • Tampil mengintegrasi materi pelajaran ke dalam aktivitas dan diskusi.
  • Mengetahuiberbagai sumber yang berhubungan dengan materi pelajaran.
  • Mendeminstrasikan relevansi materi pelajaran dengan kehidupan siswa.
  • Menolong siswa utnuk menjawab pertanyaanmereka sendiri.
  • Mengindentifikasi kesempatan-kesempatan yang dapat memperkaya pengetahuan yang dihubungkan dengan topik belajar.
  1. Ketrampilan Mengelola Kelas
    Guru harus :
  • Menjaga standar yang jelas dan sesuai dengan perilaku siswa
  • Mendisiplinkan siswa dengan adil, objektif dan dengan cara yang membangun
  • Menggunakan waktu belajar di kelas dengan efektif
  • Memberi feedback yang positif dan membangun untuk setiap tindakan dan usaha
  • Menciptakan suasana belajar yang suportif dan positif
  • Menunjukkan perilaku yang memfokuskan pada perhatian siswa pada pembelajaran
  • Mengembangkan sikap saling menghormati di dalam kelas
  • Menunjukkan sikap toleransi terhadap berbagai perbedaan
  1. Keterampilan Berkomunikasi
    Guru harus :
  • Berkomunikasi dan berinteraksi secara positif dengan siswa .
  • Memperhatikan pertumbuhan sosial dan emosional siswa.
  • Menunjukkan kepedulian terhadap siswa dan mendengarkan segala masalah mereka dengan penuh perhatian dan empati.
  • Bekerjasama dengan baik dengan semua staf.
  • Menjaga hubungan yang positif dengan orangtua dan orang lain di lingkungan sekolah.
  • Menghormati dan dihormati oleh orang lain baik itu kolega dan orang tua
  1. Pengetahuan Tentang Perkembangan Siswa
    Guru harus :
  • Menggunakan pertimbangan-pertimbangan yang membangun dalam perencanaan dan perorganisasian pengajaran.
  • Menunjukkan pengetahuan yang luas mengenai perilaku siswa yang sesuai dengan usianya.
  • Menyusun pengalaman yang sesuai bagi perkembangan sosial siswa.
  • Menjaga espektasi yang tinggi namun realistis mengenai siswa.
  • Mengetahui/ menyadari kebutuhan khusus siswa danberusaha untuk memenuhinya
  1. Tanggung Jawab Profesional
    Guru harus :
  • Memberikan kontribusi tujuan sekolah.
  • Berusaha melaksanakan visi dan misi sekolah.
  • Menunjukkan komitmen terhadap pertumbuhan siswa.
  • Melaksanakan tugas-tugas rutin tepat pada waktunya dan dapat dipercaya.
  • Menjunjung tinggi peraturan-peraturan dan tanggung jawab secara professional.
  • Membantu dalam penyeleksian materi/ bahan pelajaranTetap mengikuti arah dan aktivitas dalam wilayah kurikulum.
  • Berpartisipasi dalam aktivitas pengembangan staff.
  • Pencapaian Keseimbangan Antara Observasi Formal Dengan Observasi Informal (Drop In Observation). Observasi formal merupakan alat penting dalam proses supervisi namun observasi informal dapat memberikan informasi yang tidak kalah penting sepertii ketrampilan mengajar dan penampilan mengajar di kelas sehari-hari. Jika kita ingin melaksanakan observasi informal yakinkan bahwa guru mengetahui bahwa ini adalah kebijakan dari Anda. Untuk observasi formal perlu dibuat laporan tertulis/ ringkasan sebagai feedback. Untuk observasi informal biasanya feedback diberikan secara lisan atau dengan catatan kecil segera sesudah observasi informal dilakukan. Pertemuan Pre-Observasi Membantu guru merefleksikan apa yang akan mereka lakukan atau dapatkan sebagai usulan ide-ide untuk pengajaran yang akan dilakukan.
    Tujuan pertemuan ini adalah untuk menolong guru agar fokus pada materi yang akan diobservasi. Menyelidiki apakah ada siswa dalam kelas yang memiliki perilaku yang harus diperhatikan secara khusus. Membahas strategi dan teknik apa yang akan dipergunakan saat mengajar. Menetapkan isi pelajaran, apa awal dan akhirnya. Mendiskusikan harapan-harapan guru dan apa kekuatiran guru tentang pelajaran. Menjelaskan apa peran Kepala Sekolahdalam observasi.
    Bagaimana Melaksanakan Observasi Dengan Efektif
    Kepala Sekolah harus tiba dikelas tepat waktu sesuai dengan jadwal yang disepakati. Memberi salam kepada semua siswa Duduk di tempat yang nyaman untuk melakukan observasi (mampu mengobservasi semua interaksi yang terjadi antara guru dan siswa). Selama observasi, kepala sekolah dapat merekam percakapan antara guru dan siswa.
    Kepala Sekolah harus ada di kelas sampai pelajaran selesai dilaksanakan.
    Beberapa Hal Yang Perlu Diperhatikan Saat Observasi.
    Apakah pengajaran diberikan secara jelas kepada siswa dan sesuai dengan tujuan pengajaran yang dibuat oleh guru?
    Apa yang dilakukan oleh guru untuk memotivasi siswa atau menciptakan rasa antusias siswa?
    Apakah terlihat bahwa rencana pengajaran telah dipersiapkan oleh guru dengan baik?
    Apakah penjelasan yang diberikan oleh guru cukup jelas?
    Apa yang dilakukan guru untuk memaksimalkan partisipasi siswanya?
    Apakah materi pengajaran dipergunakan dengan tepat?
    Apakah jalannya pengajaran berlangsung terlalu cepat atau terlalu lambat?
    Bagaimanakah guru memeriksa pemahaman siswanya?
    Apakah teknik bertanya sudah dilakukan dengan tepat?
    Apakah memonitor kemajuan siswanya?
    Apakah nada positif/antusias meliputi ruangan kelas?
    Apakah manajemen kelas efekif?
    Apakah masa transisi berlangsung denganbaik?
Catatan: FORMAT LAPORAN EVALUASI KELAS


Catatan selama observasi tidak digunakan untuk mencari kesalahan. Catatan ini hanya digunakan untuk menulis apa yang sedang diobservasi. Sesudah observasi selesai, berilah kata-kata positif kepada guru tentang pelajaran yang baru selesai diobservasi. Sesudah berada dalam ruang kepala sekolah, barulah dibahas apa yang tertulis dalam laporan observasi. Dalam laporan observasi perlu ditulis apa yang patut dihargai/penilaian positif dari guru dan apa yang perlu diperbaiki dari guru atau bagaimana guru dapat mengembangkan pengajarannya. Dalam penulisan laporan observasi, perlu ketelitian, kepekaan dan profesionalisme dari Kepala Sekolah. Selain itu, diperlukan persiapan waktu untuk menuliskan data yang akurat dan reflektif. Pertemuan Sesudah Observasi Waktu Untuk Berbagi dan Belajar Pertemuan sesudah observasi merupakan pertemuan yang sangat penting dan tak ternilai karena guru diikutsertakan dalam dialog yang professional. Dialog harus segera dilaksanakan sesudah observasi karena semua kejadian, strategi yang dipakai dalam mengajar dll masih segar dalam ingatan baik itu kepala sekolah maupun guru. Perlu suasana yang positif dalam pertemuan ini. Terima guru untuk masuk ruangan dan persilahkan untuk duduk. Usahakan agar tidak ada gangguan ketika pertemuan berlangsung. Mulailah pertemuan dengan memberitahu tujuan pertemuan, merayakan kesuksesan dan untuk meningkatkan pengajaran secara professional. Mintalah guru untuk menyampaikan perasaannya tentang pelajaran yang telah dilaksanakan, apakah pelajaran berlangsung dengan baik, agaimana kesan siswa, apa yang masih perlu untuk diperbaiki. Evaluasi pribadi/ refleksi adalah teknik yang berguna untuk mengembangkan diri secara professional. Dalam pertemuan ini ditinjau kembali semua tujuan pelajaran yang dibuat oleh guru. Apakah semua tujuan itu tercapai, apa yang telah dilakukan guru untuk mencapai tujuan tersebut.
Pembagian jenis kunjungan (visit) oleh supervisor berdasarkan pengalaman guru mengajar:
  1. Guru yang berpengalaman
    1. Kunjungan Informal
    2. Kunjungan Formal
  2. Guru pemula
    1. Kunjungan Terjadwal
    2. Kunjungan Informal
    3. Kunjungan Formal
  • Kunjungan Terjadwal Satu kali tiap semester
    Kunjungan ini dilakukan untuk melaksanakan observasi lengkap. Dilaksanakan atas permintaan supervisor/ kepala sekolah
  • Kunjungan Informal Satu kali tiap semester, bila dibutuhkan lagi bisa ditambahkan oleh pihak supervisor/kepala sekolah. Kunjungan ini dapat berfungsi untuk memperkuat setiap kesimpulan yang sudah ditetapkan oleh supervisor/ kepala sekolah.
  • Kunjungan Formal Satu kali tiap semester, Kunjungan ini dilaksanakan atas permintaan dari guru dimana guru telah mempersiapkan kelasnya dengan sangat baik.
Durasi dan Frekuensi Kunjungan.
Durasi/ lamanya kunjungan ditentukan oleh tipe dari situasi pembelajaran dan pengajaran yang sedang diobservasi serta jenis kunjungan. Jika guru yang memulai inisiatif mengundang kepala sekolah atau jika kepala sekolah telah menginformasikan ke guru bahwa ia akan berkunjung, kepala sekolah diharapkan untuk tinggal dikelas sampai jam pelajaran selesai.
Frekuensi kunjungankepala sekolah bergantung pada (1) tujuan dari kunjungan dan (2) siapa yang berinisiatif melakukan kegiatan kunjungan (apakah dari guru atau kepala sekolah). Jika kepala sekolah mengobservasi guru yang meminta bantuan khusus (area tertentu dari program instruksional pengajaran), kepala sekolah bisa memikirkan kunjungan ulang dalam waktu yang singkat berikut observasi awal dalam rangka pengumpulan data atau untuk mendemonstrasikan teknik-teknik pengajaran. Jika kepala sekolah yang berinisiatif melakukan kunjungan kelas, kepala sekolah dimungkinkan untuk merencanakan kunjungan kelas minimal sebulan sekali; jika guru yang memulai inisiatif tersebut, maka kunjungan tersebut bisa lebih/ kurang sebulan sekali bergantung pada fungsi dari kunjungan tersebut.
Lain-lain:
Beberapa peran dan fungsi dari seorang guru :
  1. Guru sebagai manager. Guru mengelola lingkungan pembelajaran secara keseluruhan. Kegiatan ini melibatkan siswa sebagai individu dan sebagai kelompok, program pembelajaran, lingkungan dan sumber-sumber pembelajaran.
  2. Guru sebagai observer. Kemampuan guru untuk meneliti secara cermat peserta didik, tindakan mereka, reaksi dan interaksi mereka.
  3. Guru sebagai diagnostician. Mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dari tiap peserta didik termasuk merencanakan program bagipeserta didik.
  4. Guru sebagai educator. Kegiatan ini melibatkan pembuatan tujuan dan sasaran sekolah, sifat dan isi dari kurikulum dan program pembelajaran.
  5. Guru sebagai organizer. Kemampuan guru untuk mengorganisir program pembelajaran.
  6. Guru sebagai decision-maker. Memilih bahan/materi pembelajaran yang sesuai, memutuskan topik dan proyek yang akan dilaksanakan serta membuat program pribadi.
  7. Guru sebagai presenter. Guru sebagai pembuka, narator, penanya, penjelas dan peneliti dari setiap diskusi.
  8. Guru sebagai communicator. Kemampuan guru untuk berkomunikasi dengan peserta didik maupun rekan kerja.
  9. Guru sebagai fasilitator. Guru berfungsi sebagai mediator antara peserta didik/ kelas dan masalah-masalah yang timbul.
  10. Guru sebagai motivator. Guru memberikan motivasi kepada peserta didik.
  11. Guru sebagai counselor. Guru sebagai konselor bagi siswa dibidang pendidikan, personal, sosial dan emosional.
Guru sebagai evaluator Guru mengevaluasi, menilai, mencatat kemampuan, pencapaian dan kemajuan siswa..




.

0 comments:

Poskan Komentar

Kami menghargai saran anda untuk meningkatkan isi blog ini menjadi lebih baik

 
Free Education © 2013. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Top